Bedanya Ngabuburit saat Jomblo dan Saat Beristri, Enak Mana?

13 Jun 2017 - 10:30 WIB

Ngabuburit, sebuah istilah yang sangat sering muncul saat bulan puasa, khususnya saat jelang berbuka puasa.

Saya sendiri memang termasuk orang yang dari dulu jarang sekali yang namanya keluyuran keluar, main, termasuk juga mengikuti kebiasaan kebanyakan orang yaitu Ngbuburit.

Bahkan saat masih jomblo sekalipun, waktu saya paling saya habiskan hanya untuk bekerja-bekerja, dan bekerja.

Mungkin ini karena saya memang terlahir dari keluarga miskin di kampung, jadi sejak memutuskan kuliah dengan biaya sendiri saat itu, maka aktivitas saya memang hanya lebih banyak saya habiskan untuk bekerja dan bekerja.

Hal ini saya lakukan mungkin karena memang keadaan yang harus seperti itu, soalnya yang saya pikirkan dulu saat kuliah dengan biaya sendiri hanyalah, bagaimana saya bisa dapat duit untuk bayar kost, makan, bayar kuliah, dan yang tidak boleh ketinggalan adalah membantu kebutuhan orang tua saya di kampung.

Saat Jomblo

Jadi saat itu setiap kali datang bulan puasa, khususnya saat jelang berbuka puasa di saat banyak orang ngabuburit, maka saya justru harus bekerja.

Saat itu yang saya lakukan jadi pedagang kaki lima [PKL] di pinggir jalan melayani mereka-mereka yang sedang ngabuburit.

Jika ada yang bertanya, emangnya gak ingin pacaran seperti kebanyakan orang?

Pertanyaan seperti itu sering juga ada yang tanya, namun saat itu jawaban saya cuman simple. Jangankan mikirin pacaran, mikirin besok bisa makan dan bayar kost juga bayar semesteren sudah pusing. Kadang juga aku tambahin begini, Ngurusin kebutuhan diri sendiri saja masih belum bisa kok harus mikirin pacaran.

Saya sempat berfikir, mungkin karena keadaanlah saya bersikap begitu. Teman saya sampai ada yang bilang begini, berarti nanti kalau kerjaan sudah lancar, saya mau pacaran dong?

Berjalanya waktu saya sempat bekerja di pasca sarjana UGM, kemudian di salah satu yayasan di Jakarta, yang kemudian pindah ke Surabaya. Dan selama itu pula tetap saja saya masih jomblo, dan tetap saja aktivitas saya tetap sama.

Aktivitas saya masih tetap sama, kerja-kerja-dan kerja.

Memang ada sih pernah sesekali adakan kegiatan ngabuburit dengan mengikuti acara buka bersama dengan teman-teman komunitas, tapi paling hanya sekali, itupun bisa dipastikan yang datang cowok semua :-)

Yah, setidaknya itulah beberapa engalaman saya saat masa-masa melewati musim Ngabuburit saat masih Jomblo dulu.

Saat sudah Beristri

Saat sudah punya istri jadi sering ngabuburit bareng dan makanpun selalu berduaan :-) - Gambar: koleksi pribadi

Saat saya masih jomblo, saya sering beberapa kali mendengarkan cerita dari teman-teman yang sudah menikah, biasanya hampir rata-rata mereka bercerita, betapa asyik dan bahagianya jika saat puasa sudah punya Istri.

Hampir rata-rata bercerita bahagianya saat sahur dan saat berbuka puasa ada yang nemenin, ada yang masakin, ada yang nyuciin, tidurpun juga aada yang nemenin.

Bahkan saat ngabuburit juga enak bisa berduaan dengan istri tersayang.

Setelah saya menikah, ternyata memang benar juga kata teman saya. Bahkan saya sendiri baru ngalamin yang namanya ngabuburit jalan-jalan keluar cari makanan untuk buka puasa, atau sekedar berbelanja, dll selalu ditemani istri.

Rasanya memang sangat membahagiakan dan saya juga beruntungnya, kerjaaan saya sebagai internet marketing [adsense, youtube, referral], bisa menghabiskan banyak waktu bersama istri saya. Apalagi saat ini istri sedang hamil, jadi bisa selalu menemani istri saat periksa kehamilan ke dokter, dll.

Namun terkadang, bagi mereka yang saat jomblo memang memiliki keribadian yang suka main keluar kumpul teman, komunitas, dll, saat sudah memiliki istri, tentunya ada yang bilang jika sesudah menikah pasti akan ada sisi kekuranganya dalam hal berkurangnya jadwal bermain dan berkumpul teman-teman setelah mereka menikah.

Tapi kalau saya yang memang sejak jomblo dulu memang termasuk tidak suka sering keluyuran main keluar, maka saat sudah menikah sekalipun, saya tetap saja lebih banyak menghabiskan waktu di rumah bersama istri tercinta :-)

Setidaknya ini hanya sedikit pengalaman saya pribadi, saya yakin setiap orang pastinya punya kesan-kesan tersendiri.

 


TAGS Religi / Ngabuburit /

Mohon maaf, komentar saya nonaktifkan....

#Kumpulan Artikel Seputar Sepeda